Sepotong rindu..

Hei....ini malam takbiran, kamu apa kabar ?


Sepotong hujan tadi sore mengingatkan saya akan kamu. Sudah berapa hari ya kita tidak saling contact ? satu minggu mungkin. Rasanya konyol sekali kita tidak saling contact hanya karena saya belum melaksanakan perintahmu, tapi its oke ini......lumayan seru. Tapi saya ingin sekali bercerita banyak hal, bertanya banyak hal, dan tau banyak hal. Saya ingin marah gara-gara kamu tidak puasa arafah hanya karena kamu nggak sempet sahur ( jangan kamu tanya saya tau dari mana/siapa ). Saya juga ingin bilang 'jangan lupa salim ya' seperti hari raya yang sudah-sudah. Tapi saya rasa, semuanya hanya akan saya sampaikan lewat angin saja, saya harap kamu mendengar. Kesimpulannya, saya-merindukan-mu. 

Saya rasa saya merindukanmu seperti saya merindukan Yupi -kamu tau ? di sekitar sini tidak ada yang jual yupi, payah sekali- hingga akhirnya saya melampiaskannya pada kopi ( satu gelas kopi kental yang terlalu manis di bandara dan satu saset kopi instan nescafe french vanilla)- Atau bisa jadi saya merindukanmu seperti halnya saya merindukan rujak, sehingga tidak bertemu rujak membuat saya sangat pusing. Bagi saya rujak super-pedes itu obat mujarab ngilangin pusing. Dan..rindu padamu saya lampiaskan dengan tenggelam dalam bacaan, beruntung sekali saya sempat menjejalkan salah satu novel di dalam ransel saya. 

Gilanya. Sepotong rindu itu muncul di setiap lembaran novel yang saya baca, berbentuk di gumpalan awan yang saya tatap, jatuh bersama tetesan-tetesan hujan tadi sore atau menyeruak bersama pendaran lampu jalan yang kini sedang saya tatap melalui jendela yang terbuka. Oke, sekarang kamu boleh berbesar kepala tuan. Tapi ingat, kali ini saya tidak mau kalah. Walaupun sepotong rindu itu menghantui, saya tidak mau jadi orang pertama yang melakukan gencatan senjata (lagi). Kita liat, siapa yang bertahan.


NB : Di sini malam takbirannya ramai sekali, di luar sana sedang ada festival takbiran. Tapi keinginan saya untuk nonton dikalahkan oleh keinginan saya untuk mengetik postingan ini-_-. Alhasil saya hanya duduk di depan kamar, buka jendela dan mengetik sambil menyaksikan kembang api. Inginnya ditemani secangkir kopi (lagi)

Selamat Hari Raya Idul Adha guys, minal aidzin walfaidzin ya ^^


7 komentar:

  1. selamat Idul Adha ya :)
    hehehhee,

    BalasHapus
  2. bisa ya rindu sama seseorang dan ngungkapinnya dalam kata yang wooooow sangat bagus untuk dibaca..lah gue ? palingan juga langsung nelpon orangnya haha

    BalasHapus
  3. pengungkapan rindu yang cantik sekali d(>_<)b
    suka sekali dengan paragraf terakhir karena terkadang aku ya akuuuu merasakan hal yang sama, kita tos dulu ya :)

    BalasHapus
  4. Tsaaahhh...!!

    Melankolis!
    asik asik

    ^^

    Mau sepotong rindu dariku?

    heheh

    BalasHapus
  5. memang ya kalo hujan enaknya ditemani kopi. tapi masa cewek ngopi? blogger mataram ya. salam kenal dari lotim. ditunggu kunjugan dan follow baliknya

    BalasHapus
  6. @ kak glo : iya kak, makasi

    @ nonni : aduh saya nggak bisa kayak gitu kak, nggak punya keberanian kayak gitu. lebih baik ditelen sendiri kalo sy hehe

    @ kak tiara : makasi kak ^^ cieh yang lagi merindukan seseorang >,<

    @ bang Aul : nggak mau rindu dari bang aul wkwk

    @ Kak rusydi : iya kak blogger mataram. haha emang dah kak, saya juga heran kenapa seneng ngopi... keturunan mungkkin >,<

    BalasHapus
  7. mantep deh kata-katanya keren.untuk info wisata petualangan malang bisa di baca di http://nolimitadventure290.blogspot.co.id/2015/10/wisata-petualangan-malang.html

    BalasHapus

Blogger yang baik adalah blogger yang setelah membaca memberikan kommentar ^.^